Enak dan Menghangatkan, Ini 9 Jenis Wedang Asli Indonesia

Siapa yang tak kenal dengan wedang? Wedang merupakan minuman khas Indonesia, biasanya terbuat dari jahe. Wedang menimbulkan sensasi hangat yang menyenangkan ketika diminum. Sensasi hangat ini disebabkan oleh kandungan senyawa zingeron yang ada dalam jahe. Wedang biasanya kerap dicari ketika musim penghujan, saat cuaca tengah dingin-dinginnya. Minuman ini juga paling tepat dikonsumsi bila keadaan tubuh sedang kurang fit, untuk membantu agar tubuh tetap terjaga kesehatannya.  Bicara soal wedang, ternyata terdapat beberapa varian khas dari masing-masing daerah di Indonesia. lho. Yuk, simak ini jenis wedang asli Indonesia yang wajib kamu coba!

Ini wedang asli Indonesia yang wajib kamu coba

http://blog.sayurbox.com/wp-content/uploads/2020/03/lemon-1918082_1920-595x448.jpg
Jenis wedang asli Indonesia yang harus kamu coba. (Foto: Pixabay)

1. Wedang Uwuh dari Yogyakarta

Selain dikenal akan gudeg dan bakpianya yang khas, Yogyakarta juga terkenal akan sajian wedang yang disebut wedang uwuh. Uwuh memiliki makna sampah. Eits, bukan berarti wedang yang satu ini terbuat dari sampah, ya. Disebut demikian sebab wedang uwuh terbuat dari air jahe, kayu secang, seluruh bagian cengkeh termasuk bunga, batang, dan daunnya, kayumanis beserta daunnya, akar dan daun serai, daun dan biji pala, serta gula merah atau bisa juga menggunakan gula batu. Dapat dibayangkan betapa penuhnya isian wedang ini, bukan?
Dari sinilah muncul istilah wedang uwuh karena wedang ini penuh dengan berbagai isian tersebut, berbeda dengan jenis wedang lain yang cenderung jernih. Meski begitu, soal rasa tak perlu lagi diragukan. Menikmati segelas wedang uwuh sembari menikmati hangatnya Yogyakarta di malam hari adalah ide terbaik yang wajib kamu coba.

2. Sarabba dari Sulawesi Selatan

Minuman yang satu ini berasal dari Sulawesi Selatan, tepatnya dari kota Makassar. Terdiri atas jahe, kuning telur, gula aren, santan, serta lada bubuk, minuman ini biasanya disajikan hangat. Sarabba populer sebagai jenis minuman yang dapat memulihkan stamina serta menyembuhkan masuk angin. Sangat pas dikonsumsi ketika cuaca sedang tak menentu begini, bukan?

3. Wedang Ronde dari Jawa Tengah

Jika saat ini tengah tren minuman boba, sebenarnya Indonesia sudah punya sajian sejenis sejak dahulu, lho. Sama-sama terbuat dari tapioka, namun tentu saja rasa dan teksturnya berbeda. Populer dengan nama wedang ronde, minuman khas Solo, Jawa Tengah ini terdiri atas air rebusan jahe dan pandan, kemudian ditambahkan ronde alias bola-bola ketan yang telah direbus sebelumnya.
Biasanya, ditambahkan pula berbagai isian seperti kacang tanah yang ditumbuk kasar, kolang kaling, hingga potongan roti. Hmm, sepertinya hangat dan mengenyangkan, ya. Menariknya, minuman ini sebenarnya berasal dari Tiongkok, namun menjadi sajian nusantara setelah mengalami berbagai akulturasi dengan budaya lokal.

4. Bajigur dari Jawa Barat

Bergeser sedikit dari Jawa Tengah, provinsi tetangganya yakni Jawa Barat juga punya wedang jahe andalan yang disebut bajigur. Minuman ini terbuat dari air rebusan jahe, gula merah, santan yang direbus bersama dengan daun pandan dan ditambah sedikit garam. Bajigur paling nikmat bila disajikan bersama makanan tradisional atau jajanan pasar seperti nagasari, ubi kukus atau pisang dan kacang rebus.
Tertarik untuk membuat wedang sendiri di rumah? Yuk, beli bahan-bahan berkualitas untuk membuat weddang di Sayurbox!
http://blog.sayurbox.com/wp-content/uploads/2020/02/Banner-Blog-595x335.jpg

5. Bandrek dari Jawa Barat

Tak hanya bajigur, provinsi Jawa Barat juga masih punya jenis wedang jahe lain yang bernama bandrek. Bedanya dengan bajigur, bandrek cenderung memiliki citarasa yang lebih pedas dan ‘menggigit’ karena berasal dari olahan air rebusan jahe yang kental bersama rempah-rempah dan gula merah tanpa tambahan santan. Biasanya, bandrek disajikan bersama daging kelapa kerok setengah tua.

6. Bir Pletok dari DKI Jakarta

Meski namanya bir, namun minuman jahe khas Betawi ini tidak mengandung alkohol apalagi memabukkan, lho. Bir pletok justru sangat cocok dikonsumsi untuk menghangatkan badan berkat kandungan rempah-rempah seperti pandan, sereh, kapulaga, kayumanis, merica hitam, serta kayu secang. Kombinasi rempah-rempah ini menghasilkan warna merah yang manis pada minuman ini.

7. Kembang Tahu dari Jawa Tengah

Kembang tahu, atau yang lebih dikenal dengan sebutan tauwa adalah minuman khas Jawa Tengah, tepatnya dari kota Semarang. Minuman ini berbahan sari kedelai atau susu kedelai tawar yang melalui proses pengolahan hingga berbentuk padat seperti tahu putih tetapi lebih rapuh dan lembut, yang disebut sebagai kembang tahu. Kembang tahu ini kemudian disajikan dalam mangkuk bersama siraman air rebusan jahe, gula merah, serta pandan.

8. Sekoteng dari Jawa Tengah

Sekilas, minuman ini mirip dengan wedang ronde. Sekoteng terbuat dari air rebusan jahe, ditambah dengan isian berupa kacang tanah, kacang hijau, pacar cina, potongan roti, serta kolang-kaling. Yang membuatnya berbeda dari wedang ronde adalah adanya tambahan susu kental manis, sehingga rasanya cenderung lebih legit.

9. Air Guraka dari Maluku Utara

Wedang dari timur disebut Air Guraka, tepatnya di Ternate masyarakat lokal menyebut Guraka atau Jahe. Terbuat dari jahe, gula merah dan juga daun pandan, disajikan hangat dan menjadi minuman yang masyarakat lokal konsumsi saat cuaca sedang dingin atau saat musim hujan. Di beberapa lokasi di Ternate pun, sepanjnag jalannya terdapat warung-warung yang menjajakan Air Guraka dan panganan khas lainnya seperti pisang goreng, singkong goreng dan berbagai cemilan lokal.
Itu dia beberapa Jenis wedang asli Indonesia yang harus kamu coba. Tertarik untuk membuat wedang sendiri di rumah? Yuk, beli bahan-bahan berkualitas untuk membuat weddang di Sayurbox!
http://blog.sayurbox.com/wp-content/uploads/2020/02/Banner-Blog-595x335.jpg