11 Jenis Penyedap dan Pengawet Kimia Pada Makanan yang Wajib Kamu Hindari

Coba kamu lihat label bahan makanan apa saja di dapur kamu dan ada kemungkinan besar kamu akan menemukan bahan tambahan pada makanan. Bahan tambahan digunakan untuk meningkatkan rasa, menambahkan citarasa sedap, untuk penampilan atau tekstur suatu produk. Ada juga pengawet kimia yang berguna untuk memperpanjang umur simpannya.

Beberapa zat ini telah dikaitkan dengan efek kesehatan yang merugikan dan harus dihindari, sudah menjadi rahasia umum bahwa bahan penyedap pengawet kimia merupakan bahan yang amat merugikan dan memberikan dampak negatif bagi tubuh jika dikonsumsi terus-menerus. sementara yang lain aman. Yuk, cek 11 jenis penyedap dan pengawet kimia pada makanan yang wajib kamu hindari.

Ini penyedap dan pengawet kimia pada makanan yang wajib kamu hindari

http://blog.sayurbox.com/wp-content/uploads/2020/01/food-1216048_1920-595x395.jpg

Jenis Penyedap dan Pengawet Kimia Pada Makanan yang Wajib Kamu Hindari. (Foto: Pixabay)

1. Monosodium Glutamate (MSG)

Monosodium glutamat, atau MSG, adalah aditif makanan umum yang digunakan untuk mengintensifkan dan meningkatkan rasa hidangan gurih. Itu ditemukan di berbagai makanan olahan seperti camilan asin dan sup kalengan. Itu juga sering ditambahkan ke makanan di restoran dan tempat makanan cepat saji.

Konsumsi MSG telah dikaitkan dengan penambahan berat badan dan sindrom metabolik dalam beberapa penelitian observasional. Beberapa orang memang memiliki kepekaan terhadap MSG dan mungkin mengalami gejala-gejala seperti sakit kepala, berkeringat dan mati rasa setelah makan dalam jumlah besar.

2. Pewarna Makanan Buatan

Pewarna makanan buatan digunakan untuk mencerahkan dan meningkatkan penampilan produk, mulai dari permen hingga bumbu. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, ada banyak kekhawatiran tentang potensi dampak kesehatan. Satu ulasan melaporkan bahwa pewarna makanan buatan dapat meningkatkan hiperaktif pada anak-anak, meskipun penelitian lain menunjukkan bahwa beberapa anak mungkin lebih sensitif daripada yang lain.

Kekhawatiran juga telah dikemukakan tentang efek penyebab kanker dari pewarna makanan tertentu. Warna merah 3, juga dikenal sebagai erythrosine, telah terbukti meningkatkan risiko tumor tiroid dalam beberapa penelitian pada hewan.

3. Sodium Nitrite

Sering ditemukan dalam daging olahan, sodium nitrite bertindak sebagai pengawet untuk mencegah pertumbuhan bakteri sambil juga menambahkan rasa asin dan warna merah muda kemerahan. Ketika terkena panas tinggi dan di hadapan asam amino, nitrite dapat berubah menjadi nitrosamin, senyawa yang dapat memiliki banyak efek negatif pada kesehatan.

Satu ulasan menunjukkan bahwa asupan nitrite dan nitrosamin yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko kanker lambung . Banyak penelitian lain telah menemukan hubungan yang serupa, melaporkan bahwa asupan daging olahan yang lebih tinggi dapat dikaitkan dengan risiko yang lebih tinggi dari kanker kolorektal, payudara dan kandung kemih.

4. Guar gum

Guar gum adalah karbohidrat rantai panjang yang digunakan untuk mengentalkan dan mengikat makanan. Ini banyak digunakan dalam industri makanan dan dapat ditemukan dalam es krim, saus salad, saus dan sup. Guar gum dapat menyebabkan gejala ringan seperti gas lambung, kembung atau kram pada beberapa orang. Meskipun demikian, guar gum umumnya dianggap aman dalam jumlah sedang.

5. Sirup Jagung Fruktosa Tinggi

Sirup jagung fruktosa tinggi adalah pemanis yang terbuat dari jagung. Ini sering ditemukan dalam soda, jus, permen, sereal sarapan dan makanan ringan. Sirup ini dapat menyebabkan masalah kesehatan serius ketika dikonsumsi dalam jumlah tinggi.

Secara khusus, sirup jagung fruktosa tinggi telah dikaitkan dengan penambahan berat badan dan diabetes. Dalam sebuah penelitian, 32 orang mengonsumsi minuman yang dimaniskan dengan glukosa atau fruktosa selama 10 minggu. Pada akhir penelitian, minuman dengan pemanis fruktosa menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam lemak perut dan kadar gula darah, ditambah penurunan sensitivitas insulin dibandingkan dengan minuman yang diberi pemanis glukosa.

Mulai tahu ini, yuk, hindari penyedap dan pengawet kimia pada makanan tadi. Kamu bisa beli produk-produk sehat dan kebutuhan dapur segar di Sayurbox!

http://blog.sayurbox.com/wp-content/uploads/2020/01/Banner-Blog-595x335.jpg

6. Pemanis buatan

Pemanis buatan digunakan dalam banyak makanan dan minuman diet untuk meningkatkan rasa manis sekaligus mengurangi kandungan kalori. Jenis pemanis buatan yang umum termasuk kalium aspartam, sukralosa, sakarin, dan asulfulfam.

Studi menunjukkan bahwa pemanis buatan dapat membantu menurunkan berat badan dan membantu mengelola kadar gula darah. Perhatikan, bahwa beberapa jenis pemanis buatan seperti aspartame dapat menyebabkan sakit kepala pada beberapa orang, dan penelitian menunjukkan bahwa individu tertentu mungkin lebih sensitif terhadap efeknya.

7. Karagenan

Berasal dari rumput laut merah, karagenan bertindak sebagai pengental, pengemulsi dan pengawet dalam berbagai produk makanan. Sumber-sumber karagenan yang umum termasuk susu almond, keju cottage, es krim, krim kopi dan produk-produk bebas susu seperti keju vegan.

Selama beberapa dekade, ada kekhawatiran tentang keamanan bahan tambahan makanan umum ini dan dampak potensial terhadap kesehatan. Satu studi pada hewan menunjukkan bahwa paparan karagenan meningkatkan kadar gula darah dan intoleransi glukosa, terutama jika dikombinasikan dengan diet tinggi lemak. Karagenan juga diyakini berdampak negatif terhadap kesehatan pencernaan, dan dapat dikaitkan dengan pembentukan bisul.

8. Sodium Benzoate

Sodium benzoate adalah pengawet yang sering ditambahkan ke minuman berkarbonasi dan makanan asam seperti saus salad, acar, jus buah, dan bumbu. Beberapa penelitian telah mengungkap potensi efek samping yang harus dipertimbangkan. Sebagai contoh, satu studi menemukan bahwa menggabungkan natrium benzoat dengan pewarna makanan buatan meningkatkan hiperaktif pada anak-anak berusia 3 tahun.

Studi lain menunjukkan bahwa asupan minuman yang mengandung natrium benzoat lebih tinggi dikaitkan dengan lebih banyak gejala ADHD (Attention-deficit hyperactivity disorder) pada 475 mahasiswa. Ketika dikombinasikan dengan vitamin C, natrium benzoat juga dapat diubah menjadi benzena, senyawa yang mungkin terkait dengan perkembangan kanker.

9. Lemak trans

Lemak trans adalah jenis lemak tak jenuh yang telah mengalami hidrogenasi, yang meningkatkan masa simpan dan meningkatkan konsistensi produk. Ini dapat ditemukan di banyak jenis makanan olahan seperti makanan yang dipanggang, margarin, popcorn instan, dan biskuit.

Secara khusus, beberapa penelitian telah mengaitkan asupan lemak trans yang lebih tinggi dengan risiko penyakit jantung yang lebih. Satu studi menemukan bahwa makan makanan tinggi lemak trans meningkatkan beberapa tanda peradangan, yang merupakan salah satu faktor risiko utama penyakit jantung. Penelitian juga menunjukkan mungkin ada hubungan antara lemak trans dan diabetes.

10. Xanthan Gum

Xanthan Gum adalah bahan tambahan umum yang digunakan untuk mengentalkan dan menstabilkan banyak jenis makanan seperti saus salad, sup, sirup dan saus. Itu juga kadang-kadang digunakan dalam resep bebas gluten untuk membantu meningkatkan tekstur makanan. Mengonsumsi xanthan gum dalam jumlah besar juga dapat dikaitkan dengan masalah pencernaan, seperti peningkatan feses, gas dan feses lunak.

11. Rasa Sintesis

Rasa sintesis adalah bahan kimia yang dirancang untuk meniru rasa bahan lainnya. Mereka dapat digunakan untuk meniru berbagai rasa yang berbeda, dari popcorn dan karamel hingga buah.

Penelitian pada hewan telah menemukan bahwa rasa sintetis ini dapat memiliki beberapa efek yang memprihatinkan pada kesehatan. Satu studi menemukan bahwa produksi sel darah merah pada tikus berkurang secara signifikan setelah diberi makan perasa buatan selama tujuh hari. Tidak hanya itu, rasa tertentu seperti cokelat, biskuit, dan stroberi juga ditemukan memiliki efek toksik pada sel sumsum tulang tikus.

Namun, perlu diingat bahwa studi ini menggunakan dosis yang jauh lebih terkonsentrasi daripada yang mungkin kamu temukan dalam makanan, dan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan bagaimana rasa buatan dalam jumlah yang ditemukan dalam makanan dapat mempengaruhi manusia.

Jadi, mulai tahu ini, yuk, hindari penyedap dan pengawet kimia pada makanan tadi. Kamu bisa beli produk-produk sehat dan kebutuhan dapur segar di Sayurbox!

http://blog.sayurbox.com/wp-content/uploads/2020/01/Banner-Blog-595x335.jpg
Ikuti Kami
Download Sayurbox App
Google Play
App Store
Copyright © 2022, Sayurbox